Seminar KAGSS Zamsaham

Seminar KAGSS Zamsaham di PWTC: Bersama kawan yang mempunyai impian yang sama

Sejak meminati saham, saya mulai melaburkan duit untuk menghadiri seminar saham. Teringat kata Dr Azizan Osman di seminarnya, pelaburan dalam ilmu, memberikan pulangan tanpa had.

Ya betul. Selagi mana ilmu itu adalah relevan. Ilmu saham tetap relevan, selagi mana Bursa Malaysia wujud, selagi mana pasaran saham wujud.

Saya tidak pernah terbayang sepanjang hayat saya, bahawa saya akan memahami ilmu Analisa Teknikal Saham (Technical Analysis). Alhamdulillah, ini merupakan nikmat dari Allah swt. Mana mungkin saya akan memahami ilmu ini jika hanya sekadar menggoogle dan mengharapkan ilmu percuma dari wikipedia dan belas ihsan google.

Bersama Zamsaham

Berpeluang bergambar dengan En. Zamsaham

Kenapa saya menghadiri kelas Zamsaham? 

Tidak dinafikan, kebanyakan kelas saham sekarang muncul umpama cendawan. Bahkan lebih banyak dari cendawan. Ada yang mempunyai pengalaman melabur saham setahun dua sudah mula membuat kelas saham. Bagi saya tidak salah, asalkan bukan ilmu sesat yang di ajar. Harganya hendaklah berpatutan dengan track rekod pulangan yang diperolehi.

Kebanyakan kelas mengajar tentang perkara yang sama iaitu Teknikal Analisis. Sebab itulah saya tidak berminat menghadiri semua kelas yang ada di Malaysia, memandangkan isi kandungan tetap sama sahaja. Kecuali mereka menawarkan suatu kelainan dan mempunyai penjelasan yang logik disebaliknya.

Ilmu Technical Analysis saham ini adalah ilmu universal. Ianya boleh diaplikasikan dalam forex trading, FCPO (Future Crude Palm Oil), dan mana-mana pasaran hadapan, samaada di pasaran saham Malaysia atau seluruh dunia.

Cuma saya tertarik dengan Zamsaham, jika di google, beliau antara orang yang banyak menulis tentang pelaburan saham. Berkongsi ilmu di blognya. Apa yang di ajar juga merupakan dari pengalaman yang dilalui “sepak terajang” di bursa Malaysia.

Saya lebih berminat menghadiri kelas seseorang jika mereka “mudah berkongsi ilmu” di luar kelas tanpa berkira-kira. Contohnya menulis di blog, menulis buku dan memberikan sedikit nota-nota dan tips percuma. Terdapat juga mereka terlalu berahsia ilmu kecuali dengan menghadiri seminar tertutup mereka. Dah la tertutup, tiada nota diberikan, makan minum di seminar pun tidak diberi. Bagi saya, ilmu teknikal analysis ini adalah suatu terlalu teknikal, jika tiada nota maka amat susah untuk difahami. Jika membayar beribu-ribu, tiada nota, makan minum diberikan, itu adalah suatu perkara yang pelik.

IMG_2832

Nota yang sangat berharga dari kursus Zamsaham

IMG_2834

Diari Invest Saham. Penting untuk catitan. Hanya yang terbaik dari Zamsaham

Setakat ini, saya telah menghadiri sebanyak 5 kelas saham. Beribu-ribu sudah dilaburkan untuk kelas ini.

Adakah berbaloi? Jika mahu diukur dari pulangan saham yang diperolehi masih tidak cover lagi kos kelas yang dihadiri.

Dimanakah silapnya?

  1. Silapnya ialah apabila kita tidak belajar hingga faham betul-betul sebelum melabur.
  2. Membeli saham berdasarkan ikut-ikutan semata-mata dan malas membuat catitan dan sedikit kajian.
  3. Tidak ikut betul-betul jejak langkah tok guru. Jika tok guru ajar supaya menjadi “investor” jangan pula kita gunakan ilmu beliau untuk menjadi “trader”. Jika kita pergi kelas trader, jangan pula kita guna ilmu untuk jadi “investor”. Kesimpulannya, ikut seketul-seketul jejak langkah tok guru yang telah berjaya, insya Allah akan berjaya.
  4. Market Malaysia ada turun naik, jika sudah beli saham,  ia akan mengalami fasa correction dan consolidation. Selagi mana tidak melanggar emergency exit, maka boleh disimpan, dengan syarat company adalah bagus dan pembelian hendaklah dibeli pada titik harga yang betul. Bukan dipucuk-pucuk. Setakat ini saham yang saya beli sudah pun naik, tetapi turun semula. Agak sukar untuk mengetahui bila perlu jual dan ambil untung.

Apa pun, kerugian dengan ilmu dipelajari tidaklah banyak. Saya rasa, jika saya melabur tanpa ilmu, sudah pasti melingkup segala duit pelaburan saya.

Oleh kerana terdapat banyak kelas saham muncul sejak 6 bulan ini. Saya sarankan jika pelabur yang masih newbies, zero knowledge hendaklah membuat sedikit kajian tentang penceramah yang akan mengajar kelas saham. Tidak semua mempunyai duit yang banyak untuk pergi setiap kelas saham. Saya rasa kelas Zamsaham adalah lain dari yang lain kerana beliau mendidik kita menjadi “investor” dan tidak menggalakkan menjadi agresif trader.

Terdapat juga di wall facebook mengutuk Zamsaham. Saya rasa ini adalah kurang adab dalam erti kata berlapang dada menerima sebarang kelainan. Malangnya kaki mengutuk juga adalah menggunakan ID facebook yang agak palsu.

Terdapat juga yang menggunakan bukan nama sebenar untuk menarik orang ramai menghadiri kelas saham. Sikap tidak telus seperti ini adalah petanda bahawa kelas / seminar mereka perlu dijauhi.

Terdapat ramai pengajar saham yang bagus, menggunakan nama yang betul, telus dan jujur selain zamsaham. Contohnya Faizal Yusup, En. Ahmad Rosdi. Tidak semestinya semua perlu menghadiri kelas zamsaham, sesiapa berhak memilih dengan siapa mereka mahu belajar. Tetapi janganlah terlebih menghina orang lain.

Di dalam pasaran saham, satu perkara sahaja yang penting iaitu “untung mengatasi kerugian, dan kerugian hendaklah minimum”. Itulah matlamat sebenar. Tidak kira ilmu pencak silat atau kungfu apa sekalipun yang digunakan, jika untung tidak diperolehi secara konsisten, maka tiada gunanya juga.

Walaupun saya merupakan peserta kelas zamsaham, saya juga mengikuti group facebook saham yang lain. Akan tetapi, pegangan utama saya ialah ilmu yang diajar oleh Zamsaham. Saya mengikuti group facebook saham lain supaya mendapat info-info tambahan untuk menguatkan lagi asas ilmu yang ada.

Insya Allah dimasa hadapan saya akan berkongsi tentang kelas FCPO yang saya hadiri. Setakat ini saya telah berjaya memperolehi sedikit keuntungan dari berjual beli FCPO. Saya rasa ingin sangat berkongsi tentang perkara ini kerana ianya sangat berpotensi untuk menjana keuntungan (dan juga kerugian jika tiada ilmu).

Sekian terima kasih.